Kata Mereka

Halo, semua!
Akhirnya keturutan juga untuk nulis lagi di blog, nih.
Post kali ini agak berbeda dari biasanya memang. Sesekali pengen aja nyoba nuangin ide dalam bentuk bahasa yang lebih informal, biar semua pada ngerti juga pesan / ide yang aku sampein.
Selain segi bahasa, kali ini aku iseng aja nyoba untuk mengilustrasikan beberapa suara yang aku dapetin dari orang-orang yang aku temui sejauh ini selama perkuliahan semester 1-ku, sebagai seorang mahasiswi yang mendalami program studi manajemen bisnis.
Belum ada tema spesifik, sih. Semuanya masih miscellaneous (bervariasi) dan suara-suara ini seluruhnya aku dapetin dari para pelajar yang aku temui di kampusku.
Yang deep banget ada. Yang receh juga ada.
Kalian jadi jurinya aja, lah.
This post is open for interpretation. 
And who knows?
Mungkin aja suara kalian juga aku tampungin disini.
(mungkin.)

“Aku belum ready untuk pacaran. Tapi kalau seumpama bisa deket, ya boleh. Asalkan dia ngga kasih pengharapan palsu aja. Karena cara otakku berpikir itu bisa dibilang agak berbeda dari orang-orang pada umumnya. Jarang ada orang yang bisa ngerti aku sepenuhnya as a person. Dulu malah sempet ada keinginan masuk Fakultas Kedokteran, sih… Beda jauh ama jurusan yang aku pilih sekarang.” 

“Yah benernya aku pindah Surabaya itu gara-gara pengen cari aktivitas yang lebih greget aja. So far kuliah living in Surabaya udah do me well, cuma ya gitu. Kurang greget menurutku. Tapi aku juga kadang merasa bersalah, sih karena aku spend extra time untuk ngelakuin suatu tugas yang seharusnya bisa dilakuin lebih cepet. Karena kemakan tuntutan untuk dapet nilai bagus, kali? I don’t know.” 

Image result for silhouette couple tumblr

“Aku bukan orang rumahan. Kalau seharian di rumah terus itu rasanya kepingin pergi aja, gitu. Bosen! Salah satu kebutuhan pokokku cuman satu sih: teman. Selain perluas network, bonding time ama mereka sambil tukar pikiran itu bener-bener buat aku belajar banyak hal juga dari perspektif yang beda-beda. Kalau temennya care ama suportif gitu wah, makin sweet aja deh rasanya pertemanannya menurut aku.”

‘Di atas langit itu ada langit’, katamu? Salah! Di atas langit itu ada udara. Loh, bener kan? Udara itu kan ada di seantero pelosok bumi, kalau ngga ada udara, ngga hidup loh.” 

“Seumpama aku dikasih PR untuk ngelakuin sesuatu yang aku sendiri rasa aku paling mahir, wah. Jangan tanya lagi. Hasil dari PR itu harus PERFECT. Kalau sampe jelek, ulang terus sampai hasilnya sempurna. Hati kalau udah terlanjur suka ngelakuin suatu hobi… Susah banget, lah untuk dihentikan.” 

“Orang lain mau ngapain itu sebenarnya terserah mereka. Kita disini hidup untuk saling menerima dan menghormati satu sama lain. Kata society kan ‘be yourself’, ya memang bener tuh. Ga ada orang yang bisa jadi kita. Hidup disesuain ama prinsip masing-masing aja, dah. Apa susahnya sih?” 

“Di klub malam itu ada macem-macem, konsumen bisa milih: ada in-house aja alias cuma ngobrol di tempat, ada yang out-house juga, bisa diajak keluar gedung, terus ada yang bisa disewa semalaman sampai pagi. Aku ga mau sih coba gitu-gitu. Aku ke klub cuma sekedar minum dan hang out aja ama temen-temen. Have fun bareng.”

“Begini, bro. Kalau kamu merasa sedih, stres karena banyak kerjaan – itu pertanda bahwa kamu itu lemah. Jangan pernah biarkan orang lain melihat dirimu lemah. Melawan rasa sedih, stres, ingin nangis, dll itu butuh waktu dan latihan memang, dan selama bertahun-tahun aku melatih diri, menurutku sih hasilnya cukup memuaskan. Coba aja kalau mau.” 

Image result for school life tumblr

Haters itu akan selalu muncul. Wajar kok kalau kamu kadang merasa minder gara-gara omongan orang lain yang menusuk. Mereka memang ga punya waktu untuk mikir sedalem dan sepositif apa yang kamu pikirin. Cuekin aja lah. Cari teman yang bisa support dan ngerti kamu as a whole. Merekalah yang akan lebih bisa buat kamu semangat untuk maju terus.” 

“Isu global yang aku bener-bener gemes sampe sekarang tuh cuma satu: kesetaraan gender. Kenapa sih wanita kalau ambisius cenderung dipandang sebelah mata? Lalu, wanita pinter gitu, malah direndahkan semena-mena? Mereka lebih dari boleh kok untuk punya impian setinggi langit. Kecantikan fisik itu bukan harga sewa yang harus kamu bayar untuk ‘diterima’ di dunia ini, tolong. Wanita itu harus dipandang berdasarkan kualitas di luar fisik yang mereka punya, bukan berdasarkan gender yang mereka miliki.”

“Gini-gini, alasan kenapa aku selama ini selalu nolak ajakan keluargaku untuk liburan ke luar negeri itu soalnya goal utamaku tetap satu: keliling Indonesia. Not via air, rather via road. Aku orangnya demen banget ama road trip. Kamu mau tanya soal peta wilayah Jawa Timur? Bali? Semuanya dah aku hafalin di luar kepala. Segitunya? Iya. Karena memang travelling is my passion.” 

“Buat meme berdasarkan foto aib diri sendiri itu menyenangkan buat aku. Kenapa, ya… Ya, soalnya menurutku kita semua ini seharusnya udah sempurna gitu di hadapan Tuhan. Ketemu foto muka kocak dikit, ya aku pake sebagai alat untuk penghiburan diri aja. Buat apa ngga pede? Malah menurutku hal kecil seperti itulah yang harus dirayakan.” 

“Jogja tuh surganya kuliner. Bukan mal yang menonjol, memang kalau disini. Ayo kapan-kapan mampir! Aku ajakin makan mie jawa, nongkrong di wedangan, ama cangkruk di warkop! Asik yakin.”

“Dateng ke suatu acara sebagai tamu itu rasanya agak gimana gitu. Ada yang kurang tepat dikit, pengen rasanya dibenerin. Kalau dah pernah jadi panitia acara ya gitu itu, haha! Tau seluk beluk susah, senang, sibuknya bikinin acara demi kepuasan para tamu yang dateng.” 

Image result for student tumblr

“Benernya prinsipku itu simple: aku suka ngajar orang yang mau diajar. Kalau orangnya ngga suka diajar, ya buat apa aku ngajar dia sampai segitunya? Wasting time banget.” 

“Pede aja. Jangan sampe punya kebiasaan bawa kertas di depan. Itu menghalangimu banget untuk menyuarakan materimu secara spontan! Ga susah bener, kok. Jangan sampe dilihat orang salah. Malu, kali. Tuhan ada di dalam-Mu kok. Ngapain takut?”

“Kuliah itu enak banget, lah kalau udah mulai masuk semester 1 ke atas. Bakalan ketemu orang yang banyaknya bukan main. Nah orang-orang inilah yang nantinya akan berperan besar bagi usaha yang kamu rintis. Entah itu dalam bentuk kerjasama, customer, mentor, dll. Menurutku kita harus pinter-pinter untuk ngeliat peluang kaya gitu disini. Soalnya bakalan helpful banget.”

“Benernya banyak banget buku yang belum aku sentuh di kos. Tapi tiap kali ngeliat ada buku menarik gitu, pasti langsung tergoda untuk beli. Sedangkan aku kalau beli buku itu rasanya harus dibaca sampai habis, kalau engga, eman deh rasanya ditinggal begitu aja untuk baca yang lain. Menurutmu gimana?”

“Kalau dapet kesempatan ditawari kerja sama ama pihak yang cukup ternama gitu ya, go for it aja ngga sih? For the experience. The people. The lessons learned along the way. Menurutku pasti bakal asik!”

 

Gimana gimana, menarik ngga nih? Hehe.
Kayaknya bakalan aku buat seri 2, deh.
Mirip ama ST? Beda lah ya.
Suara-suara ini kan anonymous.
Ngga ada yang bisa salah, ngga semua juga bisa bener.
Sekali lagi, ini ‘kata mereka’. Bukan ‘kata aku’.
*tapi aku ngga pernah bilang kalau suaraku sendiri ngga ada, loh. Coba tebak kira-kira yang mana? Hoho.*
I’ll see you on my next post?

signature

ST | IG

 

 visuals from this post are credited to their rightful owners.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s